Posted on
Situs Judi Online
Situs Judi Online

Muhammad: The Messenger of God 2015

Genre: 2015, Drama, History
Quality: Year: Duration: 171 MinView: 49,368 views
9 votes, average 8.0 out of 10

Kontroversi film “Muhammad: The Messenger of God” disuarakan di berbagai media dunia. Bahkan setelah tayang perdana di Iran 26 Agustus lalu, kritikan pun bermunculan.

Seorang dekan Fakultas Teologi Islam Al-Azhar, Profesor Fattah Alawari, seperti dikutip Reuters, mengungkapkan film tersebut dinilai keluar dari aturan Islam perihal menampakkan sosok Baginda Nabi Muhammad.

“Ini berkaitan dengan kehidupan aktor yang memerankan Muhammad juga. Mungkin saja di kehidupan nyata, ia pemabuk atau main perempuan. Hal itu tidak bisa diterima,” tuturnya.

Selain publik luar, di Iran sendiri, film tersebut mendapat tentangan dan ancaman pemboikotan dari muslim Sunni. Mereka menganggap penggambaran sosok Nabi Muhammad dalam bentuk dan media apapun merupakan perbuatan yang mencemarkan nama baik Nabi Muhammad.

Meski menuai kontroversi dan kritik tajam, namun sebagian publik Iran lainnya tidak bergeming. Sejak diputar di bioskop Iran 26 Agustus lalu, film ini masih ramai ditonton masyarakat yang antusias ingin melihat kehidupan Nabi Muhammad melalui sinematografi yang mumpuni. Maklum saja, sang sutradara merupakan nominator Oscar dari Iran yang sempat suskses membesut “Children of Heaven”.

Film “Muhammad: Messenger of God” (“Muhammad Rasulullah”) merupakan satu judul dari trilogi film tentang Nabi Muhammad yang dibuat sang sutradara.

Berangkat dari kontroversi tersebut, Merahputih.com berhasil menghubungi Afifah Ahmad, alumnus SMA Muthahhari dan penulis buku Road to Persia, warga negara Indonesia (WNI) yang menetap di Teheran, Iran untuk menuliskan resensi film, pengalaman, serta komentarnya setelah menonton film tersebut. Berikut hasil tulisannya yang sudah melalui proses editing:

Malam itu, Muhammad kecil tak dapat memejamkan mata, lantaran suara rintihan para budak yang kehausan. Tangan kaki dirantai, sementara pakaian mereka kumal dan tubuh menggigil. Muhammad yang tak kuasa menyaksikan pemandangan itu menghabiskan malamnya dengan mengisi gerabah air dan menuangkannya ke dalam mulut-mulut kering mereka. Dari balik tabir tenda, Aminah, sang bunda, menyaksikan dengan mata berkaca-kaca.

Di bagian lain, terlihat saat Muhammad yang mulai beranjak remaja tengah menggembalakan kambing-kambing di padang sabana. Suara gaduh pertengkaran perempuan dan laki-laki menggelisahkannya. Berjalanlah ia mendekati arah suara. Ternyata, mereka pasangan suami istri yang sedang meributkan kelahiran bayi perempuan. Si ayah yang merasa itu aib ingin menguburkan bayi hidup-hidup, namun sang Ibu yang susah payah mengandung dan melahirkannya tak rela dengan perbuatan si suami. Muhammad datang menggendong bayi perempuan cantik yang hampir di kubur hidup-hidup. Dengan lemah lembut, ia menunjukkan kepada si ayah betapa cantik bayi perempuannya itu. Ajaib, amarah lelaki itu mulai mereda. Baca selanjutnya

Dua potongan film “Muhammad Rasulullah” (“Muhammad: The Messenger of God”) ini, seperti mewakili janji Majid Majidi, sang sutradara, untuk menampilkan kehidupan Rasulullah yang welas asih. Delapan tahun lalu, ia terluka oleh penayangan film yang menghina Nabi Muhammad di Denmark. Ia pun tak memenuhi undangan festival film di kota itu, karena penghormatannya kepada baginda Nabi. Di tahun yang sama, ia berjanji untuk membuat film sisi kehidupan Nabi Muhammad yang tak banyak diketahui kaum Barat. Setelah melakukan riset selama tiga tahun melalui berbagai sumber sejarah, baik dari kalangan sunni maupun syiah, serta empat tahun pengambilan gambar, film ini akhirnya bisa dinikmati masyarakat luas.

Sebulan setelah penayangan perdana di bioskop-bioskop Teheran pada 26 Agustus lalu, Film “Muhammad Rasulullah” (“Muhammad: The Messenger of God”) masih diserbu oleh ribuan penonton. Saya sendiri terpaksa harus datang dua kali ke bioskop Kourosh. Malam pertama, setelah mengantri cukup panjang, saya harus pulang dengan tangan kosong karena hanya tersisa tiket yang tayang jam 12 malam. Sementara durasi film hampir 3 jam. Terbayang, bisa-bisa saya tidur di bioskop. Untunglah, beberapa hari kemudian saya mendapat tiket dengan membeli secara online. Jam di ponsel saya menunjukkan angka 20.20 saat film tentang Nabi Muhammad mulai tayang di gedung teater 10 Kourosh.

Film tentang Nabi Muhammad ini termasuk salah satu film relijius dengan kemasan sekelas Hollywood. Di beberapa bagian kita akan melihat perpaduan gambar dan musik yang luar bisa, seperti saat penyerangan pasukan Gajah ke kota Mekkah, saat melukiskan suasana khidmat kelahiran Nabi Muhammad, atau episode menjelang akhir, saat para sahabat berjalan membawa lampu-lampu tempel dengan latar suara wahyu dari langit. Benar-benar membawa emosi kita seolah masuk dan menjadi bagian dari potongan film itu.

Majid Majidi tidak bekerja sendiri, ia menggandeng beberapa sineas internasional yang pernah memenangkan Academy award dan Oscar seperti, Vittorio Storaro dan AR Rahman sebagai sinematografer dan penata musik. Tempat pengambilan gambar juga dibangun khusus selama hampir satu tahun. Kota Mekkah dan Madinah buatan itu benar-benar terlihat seperti di kawasan jazirah Arabia, padahal lokasinya di wilayah Iran, dekat jalan tol antara Teheran-Qom. Film ini diperkirakan menelan biaya sekitar US$40 juta (Rp560 miliar lebih) sekaligus menjadi film termahal dalam sejarah Iran.

Di sisi lain membuat film dengan latar sejarah Nabi memang tidak mudah. Adegan-adegan dalam film akan dengan mudah tertebak oleh penonton. Apalagi, film ini merupakan satu bagian dari trilogi film Nabi Muhammad yang hanya menampilkan kisah kanak-kanak Nabi hingga remaja. Ini merupakan tantangan tersendiri bagi sutradara. Namun, Majid Majidi menyiasatinya dengan membuat alur flashback. Film diawali dengan makar kaum Quraisy yang ingin mendesak Abu Thalib agar berpihak pada mereka dalam peristiwa pemboikotan ekonomi di Syi’ib. Di tengah kegalauan itulah Abu Thalib, yang diperankan oleh Mehdi Pakdel, teringat berbagai mukjizat Nabi sebelum kelahiran hingga masa remaja. Baca selanjutnya

Potongan-potongan kehidupan Nabi Muhammad kecil pun mengalir dalam layar, sejak kehadiran sosok Halimah Sadiyah yang sangat signifikan dalam sejarah sampai ramalan sang pendeta Bukhara Kristen tentang kenabian beliau. Bahkan, berbagai ekspresi kesedihan maupun kebahagiaan Aminah yang sulit kita resapi saat membaca buku sejarah, tergambar secara utuh dalam film ini. Atau bagaimana welas asih yang ditunjukkan oleh kakek beliau, Abdul Muthalib, bisa kita rasakan secara jelas. Sulit mendeskripsikan potongan-potongan ini kecuali Anda menyaksikannya sendiri. Munculnya, Samuel, tokoh antagonis yang selalu berusaha memburu Nabi sejak beliau baru dilahirkan, menambah seru film ini. Bagaimana petualangan dan akhir cerita Samuel?

Dari seluruh bagian film, saya menangkap pesan humanistik menjadi benang merah yang merekatkan episode demi episode. Dan memang begitulah kehidupan nyata Nabi yang kerap disalahpahami oleh media Barat. Sejak kecil Nabi telah memiliki rasa empati yang dalam agar kelak saat diangkat menjadi Nabi mampu memimpin umat dengan cinta, menjadi pelindung dan rahmat bagi seluruh alam.

Sayangnya, film yang memiliki pesan dalam ini, sejak awal telah mendapat sambutan buruk dari berbagai kalangan, terutama para ulama konservatif di beberapa negara Arab. Di antara alasan yang kerap dilontarkan adalah munculnya sosok Nabi Muhammad dalam film itu, dianggap mengurangi kesakralan Nabi. Walaupun sebenarnya, kekhawatiran itu tidak terlalu mendasar, karena meskipun sosok kanak-kanak Nabi ditampilkan, hanya tampak belakang dan samping, sementara bagian muka tetap tidak diperlihatkan.

Cast: , , , , ,
Director:
Country:
Release:
Language: فارسی

Download Links